Tuesday, May 26, 2009

nyonya yang baik hati!

Seorang nyonya, dalam lingkungan 40-an, dimasukkan ke dalam wad psikiatri atas sebab aggressive behaviour dan homicidal tendency (Kelakuan ganas dan kecenderungan untuk membunuh). Setelah beberapa sesi interview dan consultation, nyonya itu mendedahkan bahawa dia syak suami dia main kayu tiga dengan orang lain; syak dan cemburu yang melampau-lampau atau tanpa sebab yang munasabah yang boleh membawa kepada kelakuan agresif, atau ringkasnya morbid jealousy.

Hari ini, ketika aku sedang berjalan keluar dari wad, nyonya ini menahanku dengan niat, aku rasa, ingin bersembang. Aku pun duduklah dan melayan ceritanya; dari makanan, baju, gossip dalam wad (hehe), dan akhirnya perkara-perkara sosial yang lain.

“lu ah, loktor, kalau mau kawin, cali pulumpuan yang baik ati. Jangan cali itu kikis luit punya olang.”

“susah mau carilah, auntie”

“haiya, lu sembahyang banyak-banyak, mintak sama tuhan Alah kasi bini baik maa. Lu talak sembahyang, talak buat baik mana boleh lapat maa”

Aku gelak besar dengan nyonya yang pelat-pelat itu. She was referring ‘tuhan Alah’ to, or so I believe, Allah S.W.T.

Benarlah nyonya, benarlah apa yang nyonya katakan itu.

Segala-galanya bermula dengan diri sendiri, dengan perkara yang paling ringkas =)

“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik...” (an-Nur':26)

Friday, May 22, 2009

tertekan

Aku tak tahu kenapa, setiap kali terdengar berita atau terbaca kes rogol di akhbar-akhbar, mood aku terus hilang untuk satu hari tu.

Jika terbaca, entah kenapa, aku terus tutup akhbar itu, dan kemudian akan rasa sangat tertekan, kesian, dan marah. Rasa sangat attached dengan si mangsa.

Rasa sakit di dada. macam mana ya aku nak gambarkan, seolah-olah ada pisau yang menusuk dan mengelar-ngelar jantungku. Rasa sesak untuk bernafas. Sungguh tak berhati perut bedebah yang melakukan kerja terkutuk itu! Apa yang dia fikir? Apakah dia boleh gantikan semula ‘barang’ yang telah dia rampas? Ini bukan jenayah biasa!

Tapi yang sedihnya, semakin hari, semakin menjadi-jadi. Cukuplah dengan pengalaman-pengalaman bertemu mangsa rogol di hospital. Aku tak mahu ia berulang semula.

Barangkali kerana aku punya adik-adik perempuan di rumah yang sedang meniti alam remaja. Ya, aku risaukan mereka...

Apakah tiada penyelesaian?

Monday, May 18, 2009

Simple thing first

Sekarang sudah 3 minggu aku berada di dalam unit psikiatri forensik, Hospital Permai, Tampoi, Johor. Hospital mental kata orang-orang di sekeliling, mengingatkan aku kepada Hospital Bahagia di Tanjung Rambutan, Perak. Dahulu, semasa kecil, selalu dimomok-momokkan oleh ibu, kalau jahat sangat akan dihantar ke Tanjung Rambutan, tempat orang-orang gila. Nanti akan dikurung. Begitu sekali stigma orang ramai terhadap bidang perubatan. Sudahlah begitu, kalau di klinik-klinik, si ibu selalu menakut-nakutkan anak kecil yang agak nakal dengan kata-kata “nanti doktor inject baru tau”. Membesarlah anak itu dengan perasaan takut dan curiga kepada doktor dan konco-konconya.

Apa itu psikiatri forensik? Definisi secara tepat, aku tak tahu, yang aku tahu ialah di sinilah tempat di mana tertutuh-tertuduh kes mahkamah akan dihantar untuk dibuat pemeriksaan mental, mengesahkan samada ya atau tidak mereka ni tidak waras ketika melakukan kesalahan ataupun menderita akibat sakit mental. Jika ya, hukuman mereka agak berbeza dengan pesalah-pesalah jenayah yang lain.

Unit ini memang agak terperosok di suatu sudut di dalam perkarangan hospital ini. Melintasi unit ini memang agak menyeramkan, pada mulanya. Tembok tinggi, kawat berduri, suasana sunyi yang lain macam, jaga yang ada disana-sini, tak ubah macam penjara.

Di dalam pejabat pula, terpampang daftar penghuni unit ini beserta kesalahan-kesalahan mereka sekali. Bunuh... bunuh tanpa niat... rogol... culik... amuk... Hehe, takut juga, tapi entah kenapa, aku rasa sangat excited. Bilik temuramah dan pemeriksaan kesihatan berada disebelah. Sejuk, aku rasa alat penghawa dingin sengaja dibuka sekuat mungkin. Di bilik inilah aku banyak menghabiskan masa untuk bertemu pesakit, kalau aku seorang biasanya akan ditemani oleh pengawal atau MA.

Menarik sebenarnya, melihat reaksi mereka yang berbeza-beza, ada yang gembira dan ada yang agresif, dari denial hinggalah acceptance. Tapi cukuplah sampai di sini, aku tak boleh bercerita dengan lebih lanjut, kerana implikasi undang-undang, faktor keselamatan dan juga etika.

Apa yang aku dapat di sini ? Penegasan bahawa manusia itu adalah makhluk bernafsu, makhluk berperasaan, dan makhluk yang ada sisi spiritual. Setelah sebelum ini bergelumang dengan simptom-simptom fizikal, kini aku dikonfrontasi dengan tanda-tanda emosi. Dan, di dalam konteks kita di Malaysia ; lebih-lebih lagi Melayu, kita berhadapan dengan soal-soal mistik yang sebati dalam satu-satu kebudayaan itu, seperti sampuk, kena buatan orang, pelesit dan entah setan mana lagi.

Tapi bukan ini yang ingin aku utarakan. Aku melihat bahawa, sekali lagi ingin ditegaskan, manusia itu ada banyak dimensi. Akal, fikiran, nafsu, fizikal dan lain lain lagi. Semuanya berinteraksi antara satu sama lain dalam melahirkan perbuatan dan tindak-tanduk seseorang itu. Jika kita benar-benar ingin mengetahui puncanya, perlulah dikaji dari segenap aspek. Misalnya, orang yang violent mungkin mempunyai sejarah tumbesaran yang teruk seperti penderaan dan konflik rumah tangga. Biasanya orang yang melakukan perbuatan jahat, punyai sejarah hitam dalam kehidupannya.

Tetapi, apakah tiada penyelesaian terhadap masalah ini? Apakah kita harus akur kepada hukum ini, bahawa situasi yang buruk akan melahirkan orang yang buruk. Di sinilah aku melihat peri pentingnya pendidikan jiwa dan rohani itu. Bahawa pendidikan yang syumul dan menyeluruh itu akan menyentuh segenap aspek manusia. Bahawa nafsu itu perlu dididik, sebagaimana akal dididik.

Apakah ada modul pembangunan yang sebegini rupa yang boleh didapati di luar sana?

Aku percaya modul itu ialah Islam, dan modelnya ialah kisah hidup manusia agung, Rasulullah S.A.W.

Perjuangan dan kepayahan itu satu kemanisan dan ketenangan, sedikit demi sedikit, bermula dari yang paling asas dan ringkas.

Sunday, May 10, 2009

KBAZ.

"... the very fact of their existence is due to - unfortunately - our weaknesses."

Dr. Azzam Tamimi, May 9th 09

Konvensyen Berakhirnya Agenda Zionis
Dewan Merdeka, Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC)

gambar utama diambil drpd bro farif

tahniah kepada AJK dan sukarelawan PEMBINA dan ISMA atas penganjuran konvensyen yang pada hematku, berjaya mencapai objektif dengan jayanya.

bak kata Sahibus Samahah Dr. Juanda Jaya, Mufti Perlis ".. terima kasih atas melaksanakan fardhu kifayah yang melepaskan tanggungjawab umat Islam negara ini."


2 gambar terakhir drpd kamera handphone peribadi, maaf, kurang kualiti =)

untuk liputan lanjut, sila layari laman web PEMBINA dan ISMA.