Wednesday, October 25, 2006

lebaran ini

Thursday, October 19, 2006

waktu ini

hari ni saya cuma berbuka dgn semangkuk bubur kacang (org bagi) dan segelas air teh panas. cukup kenyang, lebih2 lagi bila berbuka seorang diri dlm rumah yg sunyi.

Ramadhan masih berbaki 4 atau 5 hari lagi.
Final Exam masih berbaki 13 hari lagi.
Waktu saya di Melbourne ni masih lagi berbaki lebih kurang
satu setengah bulan sebelum pulang ke Malaysia.
waktu saya di dunia ni... entahlah, saya tak pasti.

air teh 'o' panas mmg saya gemari sejak kecil lagi.
air panas ni kita kena minum perlahan-lahan. takut melecur bibir.
sambil menyisip teh panas, fikiran saya selalu menerewang...

benarlah, masa yg diberi pada saya cuma 24 jam sehari,
dan masa yg diberi pada Imam Bukhari juga 24 jam sehari,
bahkan masa yg diberi kpd Rasulullah SAW juga 24 jam sehari.
tapi, berapa kerap sgtkah masa yg diberi itu dimanfaatkan?

Ya Allah,
Jgn biarkanku tanpa bimbingan,
pimpinlah aku ke jalan yg benar,
kpd Engkaulah harapanku,
jgnlah hampakan perasaanku.

waktu itu

saya ambil petikan cerpen ni dan paparkan dalam blog ni utk tatapan umum, sbb mungkin ada di kalangan pengunjung masih belum atau bukan pengunjung tegar laman www.dakwah.info
(saya bukan penulis cerpen ni!)

".. Tiba-tiba dia sayu.air mata mula berjuraian di pipi..Bukan salah orang lain kalau dia terlepas malam 1000 bulan..bukan salah tv yang menayangkan cerita2 murahan..bukan salah internet..

titisan air mata yang sejuk menyamankan dirinya..dadanya yang sesak tadi kian melega… Sungguh dia berazam untuk manfaatkan hari-hari yang terakhir nih…dia sempurnakan wudhu dan kemudian mengerjakan solat sunat Dhuha..dalam doa, dia berharap agar Allah membukakan jalan2 untuk dia membuat kebaikan..dan menutupkan jalan2 kemaksiatan..moga Allah beri kesempatan untuk dia memperbaiki amalan..dan menerima ibadahnya…masih ada waktu.. "

Monday, October 16, 2006

hari kemenangan

petikan dari kata2 Mufti Perak dlm utusan malaysia bertarikh 16 Oktober 2006 :

"Perbuatan menyambut Aidilfitri dengan pengisian hiburan yang keterlaluan sehingga menjadikan umat Islam lalai “boleh jatuh kepada haram”, katanya kepada pemberita di sini.

“Menyambut Aidilfitri dengan sogokan rancangan bercorak hiburan yang terlalu banyak sehingga melalaikan amatlah tidak sesuai seolah-olah menidakkan hari raya itu sebagai hari kemenangan umat Islam."

Kita tgk kat sini ya, apa maksud "kemenangan umat Islam" ni. Dalam surah Al-Baqarah, ayat ke 183 :

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa
sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa"

Maknanya, selepas bulan Ramadhan, adalah diharapkan agar kita menjadi org yg bertaqwa, atau setidak-tidaknya meningkat ketaqwaan kita berbanding bulan2 sebelum ini.

Perhatikan ya, 11 bulan kita hidup 'dihasut' syaitan utk membuat itu dan ini, dan jika bulan nan satu ni pun(yg mana syaitan pn digari) kita gagal menahan nafsu kita (bukan makan & minum shj ya), apakah ada jaminan kita boleh berkelakuan baik pada bulan2 hadapan? Jadi apakah ada kemenangan yg boleh kita raikan pada aidil fitri yg bakal tiba nanti ?

dah lama dah...

Friday, October 13, 2006

selepas tarawikh

Allah SWT berfirman dlm surah AlBaqarah, ayat kedua

"Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa"

benak tertanya-tanya, adakah org yg tidak bertaqwa, tak akan dpt menemukan sebarang petunjuk dlm alquran itu sendiri? atau barangkali , source of misguidance?

p/s: jika ya, adalah tidak memeranjatkan jika wujudnya golongan yg mengatakan alquran itu tidak relevan lg dlm kehidupan... mungkin mereka tidak mengatakanya, tp tindakan menjelaskan pendirian mereka. konteks penggunaan alquran hanya dibataskan dlm ruang lingkup ritual2 keagamaan! hehe

Tuesday, October 10, 2006

17 Ramadhan

sejahteralah para syuhada' di medan Badr!


















hari ini sebagai saksi,
pertempuran kami tak pernah henti,
darah ini adalah bukti,
perjuangan kami di jalan ilahi.

"The life of the Muslim Ummah is solely dependent on the ink of it's scholars and the blood of it's Martyrs."
Shaykh Abdullah Azzam

Sunday, October 08, 2006

asing


















“Islam dimulai dengan keasingan dan akan kembali asing,
maka berbahagialah orang-orang yang (dianggap) asing.”


- H.R. Muslim, Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Majah-