Friday, November 21, 2008

anak laki-laki

anak laki-laki tak boleh dihiraukan panjang
hidupnya ialah buat berjuang
kalau perahunya telah dikayuhnya ke tengah
dia tak boleh surut pulang
meskipun bagaimana besar gelombang.

biarkan kemudi patah
biarkan layar robek
itu lebih mulia daripada membalik haluan pulang

-pepatah Bugis

Wednesday, November 12, 2008

Kussmaul, da Vinci dan exam

The heart... runs on its own and does not stop until forever.
- Leonardo da Vinci-

jantung, begitu juga ilmu, sampai bila-bila, insyaAllah!

dahagakan ilmu-Mu, sepertinya Kussmaul breathing dahagakan udara!

dalam gear kelima, exam dalam seminggu lagi. Full throttle, yes we can!

doakan, kawan-kawan!

Saturday, November 08, 2008

kacau

Awan hitam mendung lagi
Mendung di langit Kota Kinabalu
Segalanya menjadi muram
Laut bergelora ombak bergelombang

Laut kelabu
Anak anak kapal haru biru
Sang nakhoda tidur layu
Gegak gempita alam yang kaku

Udara semakin tipis
Bahaya ada di mana-mana
Kencang, angin kencang!
Gelora, ombak bergelora!

Jiwa-jiwa menjadi kacau
Langgar ke mana, usah peduli
Dalam jiwa, ada jiwa
Dalam isi, ada hati

Kencang mana, angin kencang
Kencang lagi hati ini
Gelora mana, laut bergelora
Gelora lagi jiwa ini


Tuesday, November 04, 2008

aku menulis

Peperiksaan akhir tahun menggamit setiap hari dan setiap detik. Mentelaah itu dan ini, memerhati itu dan ini, berfikir itu dan ini. Setiap orang punya strategi tersendiri, punya jadual yang tersendiri. Bila terpandang wajah mereka, walaupun dalam senyum riang dan gelak tawa, terbayang kegusaran, kerisauan dan seribu satu pertanyaan tentang peperiksaan.

Begitu juga aku. Kesamaran terhadap apa yang bakal ditanya menambahkan lagi debaran demam peperiksaan. Terus terang, teknik spotting questions takkan berhasil, dan amalan membuat soalan-soalan past year tak pernah wujud dalam universitiku, kerana ia tak boleh diberikan kepada students (walaupun kadangkala kami mendapatnya secara “haram” daripada senior-senior) Pun begitu, soalan-soalan pasti ada perbezaan dari tahun ke tahun.

Itu baru peperiksaan bertulis. Macam mana pula dengan peperiksaan amali? Mendebarkan, kadang kala meletihkan. Peperiksaan amali paling kugemari, walaupun setakat ini, prestasiku sederhana sahaja.

Menarik sebenarnya, bila kadangkala terfikir, sebaik sahaja sebelum tidur ataupun ketika menanti azan Maghrib, betapa masa berlalu dengan begitu pantas semenjak dua menjak ini. Terlalu pre-occupied dengan peperiksaan barangkali. Banyak perkara perlu dikorbankan. Blogging salah satunya. Aku tak pernah secara lansung menyatakan kenapa aku menulis. Mungkin boleh dinyatakan secara ringkas kali ini.

Aku menulis untuk memahami. Memahami tentang... apa-apa perkara yang ingin aku fahami. Lalu kenapa perlu blogging ? Kenapa tak lakarkan sahaja pada buku catitan dan tak perlu hebahkan pada alam maya ? ...Untuk berkongsi. It never ceased to amaze me just how different human beings are in terms of the way of thinking and giving opinion. Aku meraikan perbezaan pendapat, aku meraikan pengalaman insan-insan lain (sepertinya rakan-rakan blog ku di sebelah). Tapi aku tidak punya skill untuk menyampaikan secara lisan, perbincangan pun selalunya berakhir dengan aku mendengar saja, dan debat angan-angan selalu terhad dalam otakku saja. Dan, mungkin kerana itu, aku gemar membaca. Dan lama kelamaan aku menjadi lebih mudah ‘terkesan’ melalui pembacaan dari kata-kata.

Terlalu banyak yang boleh dipelajari daripada seni tulisan. Jika tidak, tak wujudlah kata pujangga “mata pena lebih tajam dari mata pedang”. Apa keistimewaannya? Susah nak diterangkan di sini, cuba dulu, baru tau! Dan janganlah ada di antara pembaca yang tersalah anggap aku menidakkan mereka yang petah berbicara dan berdebat, itu juga salah satu kurniaan Tuhan yang aku kagumi, cumanya aku lebih suka tulisan. Tak salahkan jika kita memilih?

Ringkasnya, secara skematik, bila timbul satu persoalan atau isu, aku mulai dengan membaca, berfikir dan menulis. Setiap input perlu ada output. Dan aku memilih tulisan sebagai medium output.

Speaking of output, sebenarnya ada beberapa entri yang sepatutnya aku siarkan sebelum entri kali ini, tapi tak jadi. Sebabnya pelbagai, karangan mati separuh jalan, idea yang tak cukup “masak” untuk diolah dan sebagainya. Jadi, didorong dengan perasaan berhutang pada diri, aku listkan di sini ibu-ibu idea. Maaf tiada olahan, barangkali anda boleh olahkannya?


1. Isu bersumpah

Ramai yang bersumpah, dengan nama Tuhan. Fenomena yang berlaku seolah-olah menampakkan upaca bersumpah itu adalah kemuncak untuk kita menunjukkan bahawa ada suatu saksi (Tuhan) yang kredibilitinya tak tertanding, suatu kuasa besar yang tahu sahaja apa yang kita lakukan.

Tapi sedarkah kita bahawa, setiap kali kita sembahyang, kita juga bersumpah pada tahiyat akhir bahawa tiada Ilah selain Allah? Ini sahaja sudah mencukupi untuk kita, kalau kita insafi maksud sebenar “sumpah“ ini, menjadi insan yang takut melakukan kejahatan, menjadi Muslim yang lebih baik. Lalu, kita akan lebih cautious dalam setiap tindak tanduk kita, barangkali?

2. Objektif

Ada bebrapa isu yang ingin disentuh disini, tapi aku pening macam mana nak sambungkannya, maksudnya dari segi susunan idea. Tapi idea pokoknya ialah.. Apakah kita sedar kenapa kita wujud di muka bumi ini, kenapa kita diberi tanggung jawab sebagai seorang anak, suami (siapa pulak ni? hehe), seorang rakyat Malaysia, seorang manusia, seorang student universiti, seorang Muslim? Apa ertinya? Apa kesannya? Kenapa pun kena fikirkannya?

3. Pendapat

Isu Matematik dan Sains dalam bahasa Inggeris (bukan dah basi ke isu ini?) Aku tidak menentang atau menyokong, cumanya yang ingin aku suarakan di sini, cara perlaksanaannya tidak kena pada objektif atau matlamatnya. Harus dingingatkan, aku tidak menafikan kepentingan bahasa Inggeris dan pada masa yang sama aku juga kecewa pada pandangan-pandangan oleh mereka yang sudah putus harapan pada bahasa Melayu, baik untuk bahasa perantaraan mahupun bahasa akademia. Bahasa Melayu, padaku, punya potensi, sedia menunggu sang peneroka yang ghairah.

Untuk isu ini, pendapatku mudah sahaja (mungkin). Kita perlu perhatikan objektif utama. Kerajaan mahu rakyat Malaysia yang fasih berbahasa Inggeris. Fine, aku tidak punya masalah tentang statement ini. Memang banyak faedahnya. Tapi langkah untuk memperkasakan penguasaan bahasa itu melalui subjek Matematik dan Sains adalah tidak tepat! Apa yang berlaku, murid-murid hanya tahu tolak itu substract, daya itu force, nisbah itu ratio. Dengan kata ringkas, kita hanyalah belajar terma-terma dalam bahasa Inggeris, penguasaannya lansung tak ada!. Itu sahaja! Perhatikan mahasiswa-mahasiswa kita. Tidak perlu pergi lebih jauhlah, aku paparkan di sini, sedutan suasana diskusi pelajar perubatan.


“ Eh, kalau total peripheral resistance meningkat, ada effect pada cardiac output?

“ Ada la. Tapi dia ada banyak factors. Ko taukan clinical manifestation dia?”

Just sikit-sikitla. Ha, bagi lima causes atau diseases yang menyebabkan total peripheral resistance meningkat ?” ……


Aku tak rasa hasrat murni kerajaan untuk membudayakan bahasa Inggeris itu tercapai melalui cara ini. Para pelajar masih lagi berfikir dalam bahasa Melayu, cuma terbiasa menggunakan terma dalam bahasa Inggeris, supaya tampak lebih sophisticated dan cool (hehe).

Bahasa ialah medium komunikasi. Jadi cara terbaik untuk menguasainya, padaku, ialah belajar bahasa sebagai alat komunikasi! Lalu, apa cara yang paling sesuai? Itu… entahlah, aku cuma pelajar perubatan, aku tidak punya ilmu bagaimana hendak menyelesaikan masalah ini.

Ada beberapa rakan yang memandang sinis, mungkin aku ni kelihatan ultra bahasa Melayu pada kaca mata mereka. Aku tidak memaksa siapa-siapa menelan novel-novel sasteraku, begitu juga aku tidak pernah lantang menidakkan mereka yang mengatakan belajar bahasa ini remeh. Juga, tidaklah aku mengatakan, wahai sahabat, tinggalkan pelajaran perubatanmu dan belajar sastera. Tidak, no, la, nehi, nein , bu zhi. Aku tidak berminat menghuraikanya di sini, Cuma aku ingin sekali mengajak kita merenung, kenapakah kebanyakan ilmuwan Islam; ibn Sina (kerna kita pelajar perubatan!) ibn nafis, alzahrawi dsb, menguasai lughah (ilmu bahasa Arab) dan nahu sebagai salah satu cabang ilmu mereka? Adakah kerana mereka terpesona pada seni bait-bait syairnya semata-mata? Atau adakah kerana hiburan semata-mata, kerana pada zaman itu tiada mp3 player atau ipod? Adakah sesuatu yang mereka cari dan dapat dari bahasa? Eh, bukankah Sayyid Qutb ialah seorang sasterawan? Ada sesuatu yang kita tidak tahu ?

Di akhir entri ini, aku berharap tema utama isu ini dapat dihadamkan iaitu “setiap benda ada fungsi dan objektifnya, dan kita kenalah melaksanakannya selari dengan itu.” Lalu aku akan panjangkan dan kaitkan dengan entri nombor dua; Lalu apa objektif kita sebagai manusia/muslim?

Sebenarnya, jika diteliti, pola aku menghuraikan sesuatu isu adalah sama sahaja. Bermula dengan satu isu, analisisnya, hujah pro dan kontra, kesimpulan dan yang paling penting padaku, apakah kita dapat belajar sesuatu daripadanya dan dapatkah kita aplikasikannya pada soal-soal lain?


"Dan apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang yang sebelum mereka, sedangkan orang-orang itu adalah lebih besar kekuatannya dari mereka?..."
al faathir:44


"Sekali-kali jangan (demikian)! Sesungguhnya ajaran-ajaran Tuhan itu adalah suatu peringatan . maka barangsiapa yang menghendaki, tentulah ia memperhatikannya,"
Abasa :13-14


Aku fikir, ini adalah satu sifat yang perlu ada dikalangan mahasiswa, jika tidak, wujudlah mahasiswa yang tidak peka dan tak ambil pusing pasal hal ehwal semasa, seperti yang selalu dibising-bisingkan dalam media massa. Jika ini berlaku, alangkah...alangkah ruginya :(


I stand to be corrected in all my opinions and writings.

Aku perlu sambung study. Assalamualaikum, wallahua’alam.