Tuesday, April 28, 2009

embun

"Islam bermula asing dan ia akan kembali asing seperti permulaannya, maka berbahagialah golongan asing".. Sahabat Nabi bertanya kepada Baginda: "Siapakah Ghuraba(asing) ya Rasulullah?? " Baginda bersabda: "Mereka ialah golongan yang memperbaiki keadaan yang dirosakkan oleh manusia."

H.R Ahmad

Kadang-kadang, masalah yang membelenggu punyai jalan keluar yang mudah. Kadangkala juga, soalan yang begitu kusut dan sukar punyai jawapan begitu yang mudah.

Jawapannya barangkali ialah seperti sejernih embun yang menitik dari daun keladi. Tenunglah ia, apa yang bakal kita nampak ialah diri sendiri.

Apakah hati ini benar-benar suci?

Thursday, April 23, 2009

hari terakhir

Hari ini, secara rasmi, adalah hari terakhir aku di wad bersalin. Ada kenangan-kenangan manis silih berganti dalam fikiranku. Memang, rotation kali ini berbeza daripada yang lain-lain. Sebab-sebabnya aku sendiri tidak tahu, tapi secara umumnya bolehlah dikatakan rotation kali ini paling ruhiy atau spiritual (setakat ini).

Aku teringat ...

betapa menggelabah dan menggeletarnya tangan aku ketika menyambut ‘bayi pertama’ku.

betapa kelam kabutnya seluruh dan seisi dewan bersalin jika ada baby flat.

betapa terujanya aku di malam first on-call. Senantiasa menanti-nati jika ada kelahiran.

betapa letih dan penatnya bertugas di dewan bersalin, siang dan malam.

betapa seronoknya melihat bayi-bayi nakal dalam incubator masing-masing di observation zone.

betapa pilunya terasa menyelubungi department bila ada keguguran atau kematian bayi.

betapa garang dan cerewetnya doktor pakar dalam ‘mengajar’ doktor muda dan doktor pelatih.

betapa aku kerap dimarahi kerana terkedek-kedek ketika memotong tali pusat bayi ataupun inserting IV line.

betapa seronoknya makan malam( + tengahari + sarapan) bersama-sama on-call doctor yang lain di bilik rehat.

dunia kami adalah department itu, department itu adalah dunia kami.

siang adalah malam, dan malam adalah siang.

Itulah kehidupan yang anda boleh jangka di jabatan bersalin yang mana kadar kelahirannya tertinggi di semenanjung Malaysia setakat ini (50+ kelahiran/sehari).

Tetapi, semacam ada perasaan serba salah jika ada orang-orang lain atau kenalan yang bertanya ’Doktor sekarang dalam bahagian mana?’. Semacam ada perasaan malu dan segan. Sebab-sebabnya anda sendiri maklum barangkali.

Terus terang, aku juga tidak begitu selesa. Tidak ada yang selesa pun sebenarnya; aku, si ibu, dan tambah-tambah lagi si suami atau ahli keluarga mereka. Seringkali, sebelum masuk ke dalam dewan bersalin, aku akan melintasi suami-suami yang sudahlah sediakala resah dan gelisah, bertambah-tambah lagilah kecuakan mereka apabila melihat yang bakal attend delivery isteri mereka ialah aku. Walaupun mereka tidak berkata apa-apa, tapi daripada air muka mereka, aku dapat mengagak apa yang sedang berdetik di hati.

betul ke doktor ni, muda lagi, boleh ke tak....

panggillah doktor lain, yang perempuan ke....

aku tak nak doktor pelatih ni yang attend, buatnya jadi apa-apa karang...

Bahkan ada si ibu yang bertanya kepada aku (setelah selesai semuanya) “dah kahwin belum doktor?“ “belum, kenapa?“ “malunya saya“.

Haih....Puan, jika puan malu, saya 10 kali lebih malu. Dan (hypothetically) jika aku sendiri yang menunggu isteriku bersalin nanti, seboleh-bolehnya aku tak mahu doktor pelatih juga!

Apa pandangan aku terhadap perkara ini? Aku memandang rotation ini tidak lebih sebagai salah satu komponen dalam kurikulum ilmu perubatan. Jika itu yang dimahukan dan difikirkan perlu, maka itu jugalah yang akan aku buat. Apakah aku akan jadi specialist dalam bidang ini? Tidak, barangkali. Apakah tanggapan aku terhadap lelaki yang menjadi pakar sakit puan dan bersalin? Aku tiada komen tentang ini.

Cuma, yang mungkin aku cuba ketengahkan di sini, betapa perlunya kita melahirkan lebih ramai doktor wanita (terutama yang muslim) dalam bidang ini. Sekiranya sudah ramai nanti, tidak perlulah lelaki mengambil pengkhususan dalam bidang ini. Aku rasa la... Aku berharap, sedikit sebanyak, entri kali ini boleh inspire pelajar-pelajar perempuan untuk mempertimbangkan cita-cita untuk menjadi doktor. (entah ada entah tidak pembaca blog aku daripada kelompok ini)

Apapun, alhamdulillah dan terima kasih semua atas segala tunjuk ajar dan nasihat yang diberi, pengalaman yang ditimba sangat berharga dan sukar dicari ganti. =)


*****

Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil."

al-isra' : 24

Sunday, April 19, 2009

KBAZ

Untuk maklumat lanjut sila layari http://kbaz.net/

Friday, April 17, 2009

menggantung harapan

Rasanya, aku telah kongsikan cerita berikut dengan beberapa teman.

Saat paling ......(serius, aku tak tahu apa perkataan yang paling sesuai...'syahdu', 'takjub', 'gembira', 'sedih' semua tak dapat secara tepat menggambarkan perasaan aku) yang aku rasa sepanjang berada di wad bersalin adalah ketika melihat si ayah mengazankan si anak yang baru lahir.

Terpancar wajah kasih sayang dan pengharapan dari muka si ayah. (let me tell you, ia adalah satu ekspressi muka yang jarang-jarang dapat anda perhatikan daripada raut wajah makhluk-makhluk kaum adam)

Dalam suasana hiruk-pikuk dan hingar-bingar dewan bersalin (oleh bunyi mesin-mesin dan suara-suara sumbang midwife nurse(hehe) ) sayup-sayup kedengaran suara azan si ayah, kadangkala disambut oleh tangisan halus si anak.

Di saat itu...

runtuh segala emosi yang berkecamuk dalam diri.

runtuh segala ego yang beraja di hati.

hilang segala penat lelah yang menghambat diri

insaflah manusia akan kekerdilan diri sendiri;

bahawa ketika di saat si ibu sebentar tadi bersabung nyawa melahirkan si anak,

di saat seakan-akan peritnya kesakitan seperti menanggung sakaratul maut,

di saat seakan-akan semuanya seperti hopeless

tertanya-tanya kita "kepada siapa kita menggantung harapan?"



...........................

selamat menjalani perperiksaan buat sahabat-sahabat sekelian.
ma'a taufiq wannajah fil imtihan

Monday, April 06, 2009

hujan

Hujan lebat di luar.

Badan letih diduga dengan lelah seharian dan semalaman di hospital.

Aku terbaring dengan satu penawar hati:

"jangan berhenti membaca"

=)

.......

The true God is a living, intelligent, and powerful being…He is eternal and infinite, omnipotent and omniscient; that is, his duration reaches from eternity to eternity; his presence from infinity to infinity; he governs all things, and knows all things that are or can be done. …We know him only by his most wise and excellent contrivances of things… [W]e revere and adore him as his servants

-Newton,
PhilosophiƦ Naturalis Principia Mathematica-