Tuesday, April 22, 2008

jiwa

Beberapa rakan baik sering bertanya, membuatkan aku tersenyum-senyum ketika menjawabnya.Tersenyum bukan kerana malu, gembira atau suka, tetapi kerana aku sendiri tak tahu ekspresi muka yang bagaimana harus aku tontonkan untuk aku cerminkan sejujurnya hasrat dan impian dalam dadaku ini.

Aku cukup kental percaya bahawa setiap antara kita ada potensi, ada kelebihan, ada kekuatan. Dan barangkali insan yang terbaik untuk mencungkil dan memacu kelebihan yang ada itu adalah tidak lain dan tidak bukan, diri kita sendiri. Lalu, persoalan seterusnya adalah ke manakah arah potensi diri yang cemerlang itu kita laburkan?

Ada beberapa unsur yang aku ingin sematkan kukuh dalam hati ini. Pertama, unsur pemuda. Aku memandang zaman pemuda itu zaman penerokaan, pembentukan jati diri, penuh dengan kekuatan dan semangat, sarat dengan idea yang berani, kritis dan juga kreatif. Wahai pemuda sekalian, kita adalah aset berharga, kita adalah permata agama, kita mampu merubah dunia! Islam telah membuktikan betapa pemuda, jika molek pembentukannya, punya peranan yang begitu signifikan dalam lipatan sejarahnya. Ayuh rakan-rakanku, segala usaha perlu kita gerakkan, segala kudrat harus kita kerahkan, segala tenaga perlu kita mobilisasikan. Yakinlah, kita punya potensi, kita punya kapasiti yang tiada tolok bandingnya.

Jadi, mau kita gerakkan ke mana? untuk apa ya?

******

"Aku mengimpikan negeri ini dipenuhi pemuda seperti Abu Ubaidah al Jarrah, Muaz bin Jabal dan Salim (hamba Abu Huzaifah). Lalu aku meminta tolong dari mereka untuk meninggikan kalimah Allah" - Umar r.a.


Friday, April 11, 2008

Teh, Karipap

karipap panas

aku cuba makan tepinya (yang rangup tuu) sahaja.
hmm, macam tak lengkap

aku cuba makan kelongsongnya sahaja
..pun rasa tak lengkap

aku cuba makan intinya (kari daging) sahaja
tak puaslah, bukan karipap namanya

aku cuba makan semua
ha, barulah karipap! sedap!

...
begitu juga Islam, tidak boleh dipandang dari satu sudut sahaja,

bukan untuk difahami secara juz'ie, bukan juga untuk diterjemah hanya dari satu perspektif.

Islam? Karipap? apa-apa lah..

Tuesday, April 08, 2008

suara dari dalam lautan

blup, blup..

tolong... makin lemah suaraku
makin lemah kayuhanku
makin kabur pandanganku
makin aku..hilang semangat

dunia kini menjadi biru
silau matahari tidak lagi merimaskan
tiada lagi udara untukku nafaskan
sayup-sayup kedengaran suara-suara
berbicara bahasa yang asing dan aneh

blup, blup...

aku sudah putus asa
sudah tenggelam punca
apakah akhiran hidup mudaku
sebegini tragis?

alangkah kerdilnya diriku
lemah diamuk gelora ombak laut
kepada siapa pula kini
harusku sandarkan harapanku?
inginku adukan untung nasibku?

blup, blup...

selamat tinggal mama, papa
selamat tinggal abang, akak
baru pagi tadi kita makan bersama
baru tadi kita tertawa bersama

selamat tinggal dunia.
adik pergi dulu..

blup, blup,blup...........

salam takziah utk ahli keluarga.
salam tazkirah utk kita semua.